Posted on

Company men–the review


Mmmm kemaren gw post satu kata d fb gw sebagai status: IKHLAS.
Ada alesannya dong gw nulis itu… Alesannya adalah karena banyak hal2 d hidup gw (dan tentunya idup lo jg, tp karena ini idup gw ijd ya gw ngomongin diri gw sndiri aj ya) yang maksa gw pasrah. Masalahnya, gw tu orang yg susah let go. Akibatnya yg stresss gw isendiri. Bulu2 gw pada royyyyntok sampe tangan gw mengalami kebotakan dini. Tragis? I knoooo.

Kl lo sempat baca2 tulisan gw tentang si Palatio-the God of ignorance, mesti lo paham. Dan serasa lanjutannya, gw berusaha melengkapi ke-ignorance-an gw dengan rasa ikhlas.

Gw berusahaaaaa seberusahanya orang untuk bs rela dan ikhlas di hal2 yg gw lakuin.

Gampang? Uda tau kan jawabannya?
Ya Allah, susah banget. Bru niat bbrp hari yg lalu aj uda d tes lewat kelakuan temen2 yg ngedzolimin gw (bahasa gw canggih bener ya. Bahasa sinetron jaman2 religi tuh). Ada hal2 yg tiba2 bikin gw tu ngerasa jd org g baek. Dan gw yakin mereka cm mikir kl gw terlalu sensitif. U kno wat, pingin gw ngeprint tuliasan font tw cen size 72 yg tuliasannya: ‘Bukannya ada kemungkinan lo lo pada KURANG sensitif?’ Dan bukan gw nya yg terlalu sensitif?

Tp tiba2 gw sadar kl gw uda berniat untuk ignorant DAN sekarang nambah lagi…IKHLAS.

I’m working on it, really. N I’m looking for ur support. Doain gw supaya gw selalu inget untuk bersikap cuek dan ikhlas ya. I seriously hope that the two elements can create a good mechanism that really works.

Sekian dan terimakasih :).

PS:
Apa hubungannya dengan filmnya ben affleck, kevin costner yg nyritain org2 mapan tiba2 dipecat kerja dan tokoh2nya hrus melawan diri sendiri untuk ikhlas seikhlasikhlasnya mereka itu apa? Moga2 lo semua uda tau jawabannya dr kalimat gw sebelum ini yg sedikiiiiiit bgt ngejelasin soal film yg bs banget mainin emosi orang normal ngeliat tingkah laku manusia terhadap tingkat survival kita serta hubungan pertemanan yg berbanding lurus atau terbalik? Film ini sih g ngasi jawaban-kl menurut gw. Cuma bener2 bs bikin gw mikir tentang apa yg bakal gw lakuin kl gw jd pemain2 film itu.

Nah, postingan gw ini mungkin postingan paling absurd yg pernah lo baca. Apapun pendapat lo, gw cm berharap kl lo gak ngebaca kalimat2 td dengan sekali tarik napas :)). Anw, posternya keren deh. Apalagi tagline nya :).

 

About thef1rstmanonjupiter

I'm a true ARIES--If you know what I mean. If you don't, google it:)

6 responses to “Company men–the review

  1. Well,Om Je. Tiap orang pasti merasa hal yg sama kebanyakan. I’ve been through this. Pernah dalam satu renungan (gila bahasanya boo), setelah pikiran yg berujung tersakiti secara batin itu dapat mempengaruhi kekerabatan, pun psikis secara harfiah. Iya banget kan. Timbul lah pertanyaan yg kadang gak nemu jawabannya. “Ini saya yg sensitif atau mereka yg kelewatan?”. Karena gak mungkin harus menggugat mereka, mengalah itu pilihan bijak. Pun saat tahu bahwa basic keseluruhan pengendalian diri dari ikhlas, yg kebanyakan cuma bisa dibaca. Dikawinkan dengan sabar itu susah banget. Tapi kataNya, memang ujian paling berat itu dibagian awalnya.
    U have my word. Mendukungmu jadi kades bulan depan. :)) karena gak mungkin mengubah “dunia”, lebih baik mengkondisikan diri untuk bisa hidup di dalamnya.

  2. qq

    Aih Je, kirain mo ngereview filmnya. Klo gitu kasi tahu pendapat elo donk, filmnya direkomendasikan ga? Belakangan suka kuciwa nonton film niy

  3. syndi ⋅

    amiiiiiiin…..*wondering pa ichon punya pelemnya g yaaa*…:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s