Posted on

My name


Doooh,..apa si yang ida gw lakuin di kehidupan gw yang dulu sampe gw ini dianugrahi hari2 yang seru. Alhamdulillaaaaah.


Gw masih di Medan, neh. And sepagian ini gw interview orang2 buat calon karyawan di institusi gw. Perkerjaan interview ini emang selalu seru. Gw g pernah nyangka gw bakal dapet pengalaman sebanyak ini jaman dulu. Ini adalah beberapa kutipan percakapan yang tentunya uda gw lebih2kan sesuai dengan tag line yang gw usung–EXAGGERATING IS AN ART.
Note: Yang italicized itu komen gw dalem ati yang paling dalem, ya.


Interviewee pertama
Ini cowok dateng dengan keprcayaan diri berlebih karena dia dipaksa temen2nya jadi orang yang maju pertama.
Man, c’mon. Itu berarti elo dikorbanin ma temen2 lo buat ditanya2in setelah lo keluar ruang interview. Kalo lo jadi yang pertama karena elo mau sendiri itu beda ceritanya!!!!

Intinya adalah dia seorang laki-laki yang jatuh hati dengan segala sesuatu tentang Jerman. Hal-hal yang dia jatuh cintai antara lain tentang info2 yang dia dapet soal keadaan di Jerman. Dia bilang bahwa ada muridnya (dia guru bahasa Jerman) yang uda kesana kalo suasana disana itu teratuuuur banget. Semuanya nurut jadwal yang uda ditetapin, terutama soal transportasi. Dia bilang orang2 Jerman yang dia tau itu ramah2 dan baik hati. GERMANY IS GOD deh pokoknya buat dia.
Dia pingin banget ke Jerman. Dia bilang ada satu program yang dia pingiiiin banget ikutin biar bisa kesana. Namanya adalah Au-pair-Maedchen. Dia bilang banyak banget orang2 Indonesia yang uda ikut program ini. Program ini sukses banget and bisa ngebawa orang2 yang ngikutin jadi sukses di Jerman. Programnya mudah dan sangat nyaman.
Gw yang g mudeng2 program apa itu langsung tanya ke dia . Dia jelasin lah itu program. Katanya kalo ada yang ikut program itu, dia akan dikirim ke Jerman untuk ngejagain rumah si orang Jerman, ngerawat isi rumah itu, masak buat mereka and jagain anak2nya. Sebagai gantinya, dia dapet duit and dibayarin setengah biaya kursus yang dia ambil. Tiket bolak-balik Indonesia-Jerman juga dibayarin setengahnya.


Ooooo, TKI di Jerman?


Si cowok seolah uda di brainwash sama sapa yang gw g tau kalo program ini hebat banget. Tapi jujur, kesan yang gw dapet adalah hal yang berlawanan banget. Trus ada yang aneh ama penjelasannya. Dia bilang program itu g bis dia ikuti karena batas umurnya adalah 29 sementara dia uda 31. Yang bikin gw ketawa abis adalah bahwa dia bilang kalo itu program buat cewek. LOL.
Lah terus gw tanya,…lah ngapain diceritain?
Trus dia bilang, ada juga kok program yang buat cowok. Namanya Au-pair Junge.


Ngapain juga g cerita dari tadi!!!!!


Trus gw tanyalah ada kan cara lain ke Jerman selain ikutan program itu? Kan ada beasiswa. Dia ngejawab kalo dia males ikut2an gitu2an karena harus bikin paper segala. Penasaran dong gw. Anda lulus kuliah apa g seh? Dia bilang lulus.


Bukannya harus bikin skripsiiiiii????


Ngakunya si dia bikin. Tapi dia males banget bikinnya. Dia ngaku males banget harus belajar.


Great!!!! And elo ngelamar kerja with that attitude? G usa buang2 waktu HRD deh…


Trus dia pake acara ngritik sistem rekrutmen institusi gw. Katanya lama karena ada latihan2 dulu sebelum di tes. Langsung aj gw cut dengan bilang:


“Institusi ini punya sistem rekrutmen yang bagus. Kami melatih para pelamar YANG MAU BENER2 BERUSAHA untuk bisa lolos seleksinya. Terimakasih. Kami tidak ada pertanyaan lagi!”


What a nice start!!!


Untungnya yang lain g separah dia. Malah ada yang bener2 bagus. Contohnya adalah interviewee kesepuluh. Dia cowok yang usianya baru 24. Baru lulus. Dia cerita kalo dia pernah ditugasin di oraganisasi kampusnya buat cari dana buat sebuah acara. Dia langsung telp temen2nya yang ortunya kerja d perusahaan2 besar and muter2 kemana aj di Medan cuman buat ngajuin proposal and nggak lupa ngelakuin follow-up setelah tiga hari. Hasilnya, dia dapet 10jt untuk acara kampusnya!!!!
Salut banget deh. Usahanya itu loh. Apalagi kalo dibandingin sama interviewee yang pertama. Jauh deh.




Anw,…ditengah2 salah satu interview, telp gw geter2 geli2in paha gw. Pas gw liat, ada kode area Medan. Bingung dong siapa yang telp secara gw g punya sodara di Medan. Akhirnya gw minta ijin keluar sebentar and it was one of the surprising phone calls in my whole exaggerating life!!!!


“Halo,…bapak..(nama gw)?”
“Iya.”
“Slamat siang, pak. Apa kabar?”
“Baik. Ini siapa ya?”
“Saya dari Novotel Medan, pak. Bapak stay di Novotel kan?”
“Iya.”
“Selamat datang di Novotel Medan, Pak. Maaf nih saya teleponnya terlambat. Kami bermaksud memindahkan Bapak ke kamar Suite, Pak.”
“Ha? Kenapa?”
“Bapak,…ini sebagai rasa terimakasih kami untuk Bapak. Bapak dari KAHA TRAVEL kan, pak?”
“Iya. Saya pake KAHA.”
“Ini sebagai rasa terimakasih kami atas kepercayaan KAHA terhadap kami, Pak.”
“Oh,..”
“Bapak sehat, pak (nama gw)?”

“Baik.”
“Maksud saya Bapaknya Bapak.”
“Ha?”
“Bapak saya?”
“Iya. Bapak anaknya Pak (dia nyebutin nama pemilik KAHA TRAVEL yang nama belakangnya sama persis sama nama gw) kan, Pak?”

Dan itulah ending kejujuran gw…
yang bikin gw g bisa ngerasain Suite di Novotel Medan. LOL.


About thef1rstmanonjupiter

I'm a true ARIES--If you know what I mean. If you don't, google it:)

2 responses to “My name

  1. Mariskova

    boleh lah kalo sama marga sih LOL LOL LOL LOLgue ngakak abis!

  2. Daffodil

    pulangnya jangan lupa tilpun si bapak yg punya KAHA biar beneran diangkat anak. hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s