Posted on

Going back to Surabaya


PART IV

       Banyak banget yang mau gw ceritain soal pulang Surabaya. Hehehe. But I got this eye-opener one. Gw ketemu sodara gw yang magically belum pernah ketemu sebelumnya. Sebut saja Mr. B. Dia ini penampilannya sederhana. G ada unsur2 and senyawa2 kaya yang keliatan. Umurnya uda 45 taksiran gw. Ya kurang lebih dikit lah, Namanya juga sodara and langganan pula :). Dibilang cakep kagak juga. Cuman dia tipe yang kalo orang liat tu jadi pingin liat lagi. Karismatik banget. Apalagi cara bicaranya yang terkesan tau banget di bidangnya.
       Bidangnya adalah jual beli batik. Dia lagi tuker cerita sama sodara ipar gw yang juga jual beli batik (apa cuma gw di keluarga gw yang jual beli manusia, ya????) soal pengalamannya jual batik selama H-3 sampe H! Banyak sekali yang gw pelajari dari hasil nguping gw tanpa ngerasa di guruin. (Ya iyelaaaaaaaaaaaaah secara gw nguping, bukan sekolah!!!) Salah satu yang gw pelajari adalah ati2 kalo lo punya stand di pasar. Anw, masih inget soal kebakaran di Pasar Turi Surabaya? Nah,..setelah peristiwa itu ada yang disebut Kartu Hijau (waktu itu dipikiran gw adalah tentang para pedagang yag mau ke luar negeri. Hehehe. Gw salah–wat’s new???). Kartu itu adalah istilah yang digunakan pengelola pasar–yang gw g tau juga jelas pihak mana–yang ngejula “tempat” untuk pasar baru. Ada yabg ngejual sampe 60 jeti!!! Kalo lo kaget sampe sesek napas, jangan dulu. Yang perlu lo kagetin sampe sesek napas adalah…..ADA YANG MAU BELIII!!! (silahkan sesek napas after the count of 3…1, 2, 3…ENJOY!)
       Nah,….kan ternyata Pasar Turi kebarakan lagi–sounds like a hobby?? And ada kasus kartu hijau lagi. Tapi kali ini curang banget. Jadi gini….(mode sok tau) Para penjual ditawarin beli kartu itu dengan harga mahal dengan alesan mereka bakal bisa milih tempat buat pasar yang baru. Mereka emang bisa milih tempat sih,….tapi masalahnya tempat2 yang mereka pilih itu tempat2 yang nggak strategis. Walhasil ( Gileeee gw pake kata “Walhasil”) banyak yang komplen tapi kan ya uda kejadian. Mau gimana lagi…. There goes millions  for nothing.
       Yang gw pelajari lagi dari sodara gw Mr. B adalah taktik usahanya. Jadi gini…di beberapa negeri di awan, lahirlah orang2 yang bisa usaha bikin batik. Batik2 itu dibentuk sedemikian rupa menjadi daster n baju2 yang g jelas lainnya,. Dari negeri itu, lahirlah sebuah kasta yang disebut SALES. Mereka pergi kemana2 nawarin pedagang untuk ngejual batik2 itu. Dan para penjual bersaing keras menjual demi mendapatkan setumpuk emas. Sartu sales bisa ngedatangin banyak banget penjual. Mereka biasanya “mainin” para penjual dengan ilmu brainwash mereka:
         “Barang ini bagus loh. Tuh semua penjual di lantai ini pada ngambil and pada laris.” 
Kalo ada yang ngomong gt ke Mr. B, dia malah g mau ngambil. Dia bilang:
         “O ya uda, bagus lah kalo sudah banyak yang ngambil. Kita nggak dulu, ya.”
Dasar pikirannya adalah product specialization. Keren banget. Mungkin buat orang2 dan hewan2 yang baca ini uda pada tau soal prinsip itu, gw sendiri si tau, cuma gw g nyangka jualan batik itu seserius itu!!!! Gileeee!
         Trus trus,…(kayak ngegosip aj ya. LOL) si Mr. B juga komplen ke salah seorang pembuat batik di negeri di awan. Dia cerita kalo ada orang di Surabaya yang tau kalo Mr. B itu ngambil batiknya di Mr. A. Eeee tau2 si orang itu pergi langsung ke Mr. A and beli disana. Yang bikin dia bete adalah, Si Mr. A mau juga ngejual batiknya ke orang itu.
         “Itu kan namanya ngancurin pasaran gua. Harusnya Mr. A tanya dulu itu orang dari mana. Begitu dia jawab dari Surabaya, harusnya Mr. A bilang kalo mending si orang itu belinya di Surabaya aj ama Mr. B.”

Terus gw mikir ( i kno,..i kno,…gw bisa mikir. Miracles DO happen, ok!) bener juga ya Mr. B. Kita bener2 harus mikir banyak hal itu lebih dari sekedar urusan uang. (Anw,…kalo lo baca blog ini and lo punya utang ma gw,…balikin ya!!!! LOL)
         Wah,…Mr. B hebat banget di mata gw. Anw,…gw jadi pingin dagang batik juga. Mau gw bikin YOU CAN SEE dengan motif batik. LOL. Mungkin nt mau gw bikin juga celana dalem batik yang pasti ada kantongnya. LOL. Siap2 buat nyimpen yang begituan. Nt lo2 pada beli ya…in the name of KINKINESS! LOL.
         Seru deh balik Surabaya ini 🙂 Hows your Lebaran, anw?

About thef1rstmanonjupiter

I'm a true ARIES--If you know what I mean. If you don't, google it:)

5 responses to “Going back to Surabaya

  1. Mike

    kok banyak typo ya pak guru?

  2. Mariskova

    Elu kok gak jualan batik di kantor? Gue kan mau beli.

  3. Je

    xort: sama2 🙂 bayaaaaaaaaaaaaaaar!Mike: to typo is human, mike.kov: serius lo?????

  4. Mariskova

    Have I ever not been serious? btw, setuju banget sama Mike.

  5. Je

    kov: like,…always??? LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s